Produk Kesehatan

PCR Test Adalah Tes Untuk Mengetahui Anda Terserang Covid-19

PCR test adalah untuk mendeteksi adanya fragmen kecil materi genetik dari virus corona SARS-CoV-2 dalam lendir hidung dan tenggorokan. Ini adalah tes virus yang paling banyak digunakan dan paling dapat diandalkan.

Dengan tes PCR, apusan diambil dari lendir di hidung dan tenggorokan dengan kapas. Sampel ini pergi ke laboratorium untuk tes PCR. Jika virus ada dalam lendir, tes ini akan membuat salinan bagian dari virus. Fragmen kecil materi genetik dari virus direplikasi berulang kali, untuk mendeteksi keberadaannya. Ini juga disebut sebagai tes amplifikasi. Tes PCR sangat sensitif. Itu berarti tes PCR juga mendeteksi virus pada seseorang yang tidak membawa banyak virus, atau tidak lagi memiliki banyak virus tersisa di tubuhnya.

Tes PCR digunakan di jalur tes GGD atau di lokasi tes lainnya. Tes juga dilakukan di rumah sakit. Dibutuhkan sekitar 24 hingga 48 jam setelah swab sebelum orang yang diuji menerima hasilnya. Prosedur di laboratorium memakan waktu 4-8 jam. Seorang teknisi laboratorium dapat menganalisis 600 tes PCR sehari. Ada juga tes PCR yang bekerja lebih cepat, tetapi hanya mungkin untuk menguji beberapa sampel sekaligus menggunakan tes tersebut. Mereka terutama digunakan di rumah sakit untuk keadaan darurat medis.

Seberapa andal tes PCR?

Banyak informasi yang saling bertentangan beredar tentang operasi dan keandalan tes PCR. Oleh karena itu, beberapa orang meragukan keandalan dan kegunaan tes. Kritiknya sering tentang margin of error tes PCR. Namun, tes PCR sangat sensitif. Ini secara internasional dianggap sebagai ‘standar emas’: ini dianggap sebagai tes terbaik dan digunakan untuk menyelidiki keandalan tes baru.

Margin kesalahan

Setiap tes, termasuk PCR test adalah , selalu memiliki persentase positif palsu (individu tidak terinfeksi, sedangkan tes menunjukkan bahwa mereka) dan negatif palsu (individu terinfeksi, sedangkan tes tidak menunjukkan bahwa mereka terinfeksi). Ada beberapa kemungkinan penyebab hal ini:

  • Jika Anda melakukan tes sangat awal setelah terinfeksi, tesnya masih bisa negatif (yaitu tes menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki virus). Ini karena bisa memakan waktu beberapa hari, atau bahkan lebih dari seminggu, sebelum tingkat virus di sel hidung dan tenggorokan Anda cukup tinggi sebelum tes. Dalam hal ini, tidak akan ada cukup virus yang ada untuk tes untuk mendeteksinya.
  • Jika tes dilakukan terlambat, misalnya ketika seseorang memiliki gejala selama lebih dari seminggu dan telah pulih sepenuhnya, ada kemungkinan virus tidak lagi ada dalam jumlah yang cukup di hidung dan tenggorokan. Dalam hal ini, tingkat virus sekarang rendah dan ada sedikit risiko bahwa orang tersebut masih akan menulari orang lain.
  • Di sisi lain, ada kemungkinan fragmen virus masih ada di tenggorokan selama beberapa minggu setelah infeksi, bahkan tanpa partikel virus menular yang masih ada. Dalam hal ini, orang tersebut mungkin masih dinyatakan positif COVID-19, tetapi tidak lagi menularkan kepada orang lain.
  • Sebuah tes juga bisa salah menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki COVID-19 jika swab tidak mengambil cukup lendir dari hidung dan tenggorokan, atau jika jenis swab yang digunakan salah, atau karena lendir tidak diambil dari lokasi yang benar di hidung dan tenggorokan.
  • Setiap tes memiliki margin of error, termasuk PCR. Namun, sangat jarang tes PCR menghasilkan hasil positif palsu. Peluang hasil tes positif pada seseorang yang tidak terinfeksi atau menular kemungkinan besar terjadi pada saat jumlah infeksi yang rendah dan menurun di suatu negara, atau ketika menguji orang yang tidak memiliki gejala.

Bagaimana Tes PCR Mendeteksi COVID-19?

Tes PCR sangat efektif untuk diagnosis dini COVID-19 pada orang yang terinfeksi saat ini.

Tes PCR menentukan apakah seseorang saat ini terinfeksi virus SARS-CoV-2 (COVID-19), dan karenanya menular ke orang lain. Ini sangat penting untuk mencegah penularan virus lebih lanjut. PCR mendeteksi RNA (asam ribonukleat) dari virus corona. Ini berbeda dengan tes serologi (antibodi) untuk COVID-19, yang mendeteksi antibodi manusia. Cari tahu lebih lanjut tentang pengujian serologi di sini.

PCR hanya dapat mendeteksi RNA COVID-19 jika individu tersebut terinfeksi secara aktif. Deteksi RNA virus dengan pengujian PCR memungkinkan diagnosis COVID-19 sejak dini – sebelum tubuh menghasilkan respons antibodi atau bahkan sebelum individu menunjukkan gejala.

Apa Arti Hasil Tes PCR Positif?

Hasil tes PCR positif COVID-19 berarti sangat mungkin Anda membawa virus SARS-CoV-2 (COVID-19). Ini berarti Anda berisiko terkena COVID-19 sendiri, dan juga dapat menularkan virus ke orang lain.

Anda harus mencari nasihat medis sehubungan dengan infeksi Anda dan mengikuti pedoman pemerintah setempat, yang biasanya melibatkan isolasi diri selama waktu yang disarankan untuk menghindari penularan kepada orang lain.

Apa Arti Hasil Tes PCR Negatif?

Hasil negatif dari PCR test adalah sangat mungkin Anda tidak memiliki Coronavirus (virus SARS-CoV-2) pada saat tes Anda.

Hasil tes PCR negatif bukan jaminan Anda bebas dari infeksi, dan tentu saja tidak mengubah risiko infeksi di masa depan. Anda harus terus mempraktikkan protokol jarak sosial dan kebersihan dengan ketelitian yang biasa, dan mengikuti saran pemerintah setempat Anda setiap hari.

Kapan Saya Harus Melakukan Tes PCR COVID-19?

Jika Anda telah menunjukkan salah satu gejala umum COVID-19 maka Anda harus mengisolasi diri dan memesan tes PCR untuk diri Anda sendiri sesegera mungkin, sesuai dengan pedoman di negara Anda.

Jika Anda baru-baru ini terpapar dengan orang lain yang menunjukkan gejala atau yang telah dites positif terkena virus, maka Anda harus berkonsultasi dengan pedoman setempat Anda untuk mengetahui apakah perlu memesan tes PCR.

Produk Kesehatan

Sederet Fakta Dettol, Produk Kesehatan Favorit Keluarga Indonesia

Banyak keluarga Indonesia yang mempercayakan produk kesehatan keluarga mereka kepada Dettol. Produk keluarga Dettol, dipercaya tetap aman pada kulit sekaligus ampuh dalam membasmi kuman.

Dettol Antiseptik 750 ml harga terbaik 153830

Tak heran, Dettol menjadi merek nomor 1 sebagai produk perlindungan terhadap kuman. Apalagi membeli produk Dettol sangat mudah bisa ditemukan di setiap toko yang menjual produk kesehatan.

Kalau Anda juga pengguna setia Dettol, yuk cari tahu sederet fakta tentang merk satu ini.

1. Produk Disinfektan Cair Dettol Terkenal di Seluruh Dunia 

Tahukah Anda, jika Dettol tak hanya dikenal di Indonesia saja? Produk satu ini dikenal seantero negeri sebagai produk kesehatan keluarga. Salah satu produk Dettol paling populer di dunia yaitu disinfektan cair antiseptiknya. 

Cairan antiseptik Dettol dikenal karena memiliki khasiat, seperti: 

  • Perlindungan dari penyakit yang disebabkan kuman
  • Mempercepat penyembuhan luka, lecet, gigitan dan sengatan serangga
  • Bunuh kuman pada pakaian kotor.
  • Desinfektan pada peralatan rumah tangga.

Di negara asalnya, Inggris, Dettol memiliki popularitas yang sangat baik sebagai produk sanitasi. Masing-masing produk Dettol, memiliki lebih dari 5 juta orang.   Bahkan, pada tahun 2013, produk Dettol pembersih lantai mencapai angka 6 juta pengguna hanya di Inggris.  

2. Dettol dan Permen Strepsil Dibuat oleh Pabrik yang Sama 

Dettol diproduksi oleh Reckitt Benckiser Group, perusahaan barang konsumen asal Inggris. 

Reckitt Benckiser sendiri terkenal dengan pabrik yang banyak menciptakan produk-produk kesehatan ternama seperti Strepsil (permen pereda tenggorokan) dan baby food brand Mead Johnson. 

3. Seluruh Produk Dettol Mengandung Senyawa Kimia Aromatik chloroxylenol (C8H9ClO)

Seluruh produk Dettol memperoleh sifat antiseptik dari senyawa kimia aromatik yang dikenal sebagai chloroxylenol (C8H9ClO). Untuk masing-masing produk, seluruh kandungannya dimasukkan dalam jumlah yang bervariasi. 

Kemudian konsentrasi maksimum senyawa kimia ini dalam cairan antiseptik Dettol ini juga berisi bahan-bahan lain seperti minyak pinus, minyak jarak dan karamel banyak yang tidak larut dalam air. 

Hal ini karena alasan ini bahwa ketika beberapa tetes cairan antiseptik Dettol ditambahkan ke air mandi mereka membentuk putih emulsi bukan melarutkan sepenuhnya.

4. Produk Dettol Tidak Beracun dan Ramah Lingkungan 

Cairan Dettol adalah disinfektan yang aman dan efektif antiseptik terkonsentrasi yang sangat ideal untuk digunakan. Produk ini juga terbuat dari bahan bahan kimia yang dikembangkan dari bahan alami sendiri, seperti minyak pinus dan minyak jarak. 

Inilah yang jadi alasan utama mengapa orang membeli Dettol karena semua produk Dettol tidak beracun di alam. Bahkan, cairan antiseptik Dettol yang awalnya berwarna kuning terang dalam warna, akan berubah putih susu bila dilarutkan dalam air. 

5. Aman untuk Segala Keperluan Rumah 

Anda tidak perlu khawatir menggunakan produk ini karena sangat aman digunakan untuk keperluan kamar mandi, mencuci baju, bahkan antiseptic pribadi.  

Cairan disinfektan Dettol efektif sebagai antiseptik terkonsentrasi yang sangat ideal untuk digunakan sebagai pelengkap deterjen saat mencuci pakaian. Hal ini tentu karena kemampuannya membunuh kuman. 

6. Harga Lebih Murah dan Produk Beragam

Alasan lain Dettol selalu banyak penggemarnya yaitu harganya yang relatif lebih murah dibandingkan produk sejenis lainnya.  

Produknya pun beragam meliputi pencuci tangan-Dettol, cair dan pembersih tangan. Produk Dettol yang berkontribusi terhadap kebersihan pribadi seseorang dan pertolongan pertama seperti sabun Dettol dan cairan antiseptik Dettol.

Itulah beberapa fakta dan alasan mengapa Dettol bisa sangat terkenal. Jadi, apakah Anda salah satu penggemar setia Dettol?